Atas(ada)

Ini Lupa Apa Memang Sudah Pikun? Pengalaman Memalukan

Pengalaman memalukan Antara lupa atau pikun — pada artikel ini saya tidak akan berbagi tips atau tutorial seperti sebelumnya. Tapi saya cuma ingin berbagi pengalaman pribadi saya, tepatnya pengalaman memalukan.

Seperti biasa setiap sore sekitar jam 5 lalu lintas di kota bandung selalu padat dan macet karena memang pada waktu pulang kerja.
Helm
Helm yang sudah membuat saya malu
Jalanan akan ramai dipenuhi sepeda motor dan kendaraan roda empat. Kebanyakan dari mereka adalah orang yang pulang kerja sama halnya seperti saya.

Dan saya adalah bagian dari keramaian lalu lintas itu. Jalanan yang macet padat merayap membuat perjalanan pulang jadi molor.

Perjalanan dari tempat kerja yang berada di daerah kopo menuju rumah yang di daerah banjaran kalau sepi bisa ditempuh dalam waktu setengah jam. Tapi kalau lagi macet bisa 1 jam lebih.

Tak heran kalau adzan maghrib harus menepi dulu ke mushola SPBU yang terdekat untuk melaksanakan sholat maghrib. Dan kisah memalukanku dimulai dari sini.

Saat saya sudah berhenti di mushola SPBU yang ada di daerah margahayu bandung saya langsung menuju ke tempat wudhu. Kutinggalkan tas, helm dan jaket di dekat pintu mushola.

Sesudah wudhu saya membawa masuk tas dan jaket saya ke dalam mushola. Sedangkan helm aku tinggalkan diluar. Karena aku pikir menuhin tempat aja kalau dibawa masuk ke dalam mushola.

Tidak berselang lama saya sudah selesai menunaikan sholat maghrib. Langsung aku persiapkan melanjutkan perjalanan pulang menuju rumah.

Aku langsung menuju ke Sepeda motorku yang terparkir. Aku kaget, di stang motor aku sudah tidak mendapati helmku. “Helmku hilang” pikirku. Ku lihat sekeliling, siapa tau aku masih bisa menemukannya.

Aku ingat-ingat lagi dimana aku terakhir menyimpannya. Dan aku teringat “owh tadi kan ada didekat pintu mushola” aku langsung menuju kesana. Tapi kulihat helmku tidak ada disana. Lalu dimana?:(

Aku bingung. Aku bolak balik parkiran-mushola untuk mencari-cari helmku. “Wah bahaya nih kalau saya maksa lanjut jalan tanpa helm takutnya ada polisi dan kena tilang saya. Perjalanan masih lumayan jauh” pikirku.

Di tengah kebingunganku aku memutuskan untuk bertanya kepada petugas penjaga toilet “pak lihat helm saya tidak? Tadi disitu” sambil menunjuk bawah pintu mushola.

Bapak itu balik bertanya “helm merk apa? Warna apa kang?” Aku menjawab “helm merk GM warna biru pak” bapak itu bertanya lagi “emang tadi bawa berapa helm kang?” aku menjawab lagi “cuma bawa 1 pak cuma yang saya pakai tadi”.

“Lah itu bukan yang akang pakai?” Kata bapak penjaga toilet sambil menunjuk ke arah kepala saya. Dan eh iya ternyata udah saya pakai :D

Duh akang iye teh kumaha ngora keneh ngges pikun”(duh akang ini gimana masih muda udah pikun) “Lain pikun pak, poho :D” (bukan pikun pak, lupa) jawabku sambil cengengesan menanggung malu.

Aku Pun segera meninggalkan tempat itu. Malu rasanya :D. Apalagi dilihat banyak orang. Sama teteh-teteh geulis (mbak-mbak cantik) diliatin juga. Malah itu ketawa dduuhh.

Itu dia pengalaman memalukanku. Kalau teringat suka malu sendiri dan ketawa sendiri :D. Bagaimana denganmu? Apa punya pengalaman yang memalukan juga? Kalau ada kamu bisa share di kolom komentar. See ya😀

4 Responses to "Ini Lupa Apa Memang Sudah Pikun? Pengalaman Memalukan"

  1. Oke saya share juga ya bang, jadi ceritanya saya abis turun dari gunung prau dan lagi nunggu bis di terminal wonosobo. Nah kebetulan waktu itu udah masuk shalat maghrib, yaudah saya sama temen-temen mutusin buat solat di tempat solat salah satu po bis yang mau saya naikin. Pada awalnya saya nggak ngerasa ada yang aneh, tapi pas saya shalat dan hendak rukuk saya baru sadar kalau ternyata saya nggak pake sarung dan cuma pake celana pendek boxer gitu. Alhasil saya buru-buru batalin dan pake sarung, wkwkwkw saya malu banget pas itu mna ada orang lain selain rombongan saya sama temen saya hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk kocak ente gan,,,pasti kerasa semilir semilir gitu wkwkwk

      Hapus
    2. wkwkwk ya gitu, untung aja cuma di tempat solat po bis bukan di mushola bener hehehe.

      Hapus
    3. Untung gak ada teteh teteh gemes wkwk,,

      Hapus

Silakan berkomentar memberikan kritik,saran dan masukan untuk blog ini.
Juga jangan lupa meninggalkan jejak.

Atas

Tengah atas(ada)

Tengah bawah

bawah(ada)